Kata mereka – “Aku adalah diri aku”

Nice and informative article.. taken from http://ms.langitilahi.com/

“Aku adalah diri aku. Diri aku macam ini, macam inilah aku. Katalah apa pun, aku tak mahu dengar.”

Kata-kata yang popular, daripada orang yang apabila datangnya peringatan, dan dia mengingkarinya.

Kamu adalah diri kamu ya?

Sebenarnya, apa yang kamu tahu fasal diri kamu?

Hari ini, saya nak ajak diri saya dan diri pembaca, mengeksplorasi diri kita ya.

Jom, jom, jom.

Nanti kamu akan lihat bahawa, berpihak kepada apa yang tidak disukai oleh Allah SWT, adalah bukan diri kamu yang sebenarnya.

Asal kejadian.

Mudah. Daripada Allah SWT. Allah yang cipta kita.

“Bacalah (wahai Muhammad) dengan nama Tuhanmu yang menciptakan (sekalian makhluk), Ia menciptakan manusia dari sebuku darah beku;”Surah Al-’Alaq ayat 1-2.

Itu muqaddimah diri kita. Kalau nak lebih jelas lagi kejadian diri kita yang Allah ciptakan ini, saya boleh beri satu lagi ayat.

“Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari pati (yang berasal) dari tanah; Kemudian Kami jadikan ‘pati’ itu (setitis) air benih pada penetapan yang kukuh; Kemudian Kami ciptakan air benih itu menjadi sebuku darah beku. lalu Kami ciptakan darah beku itu menjadi seketul daging; kemudian Kami ciptakan daging itu menjadi beberapa tulang; kemudian Kami balut tulang-tulang itu dengan daging. Setelah sempurna kejadian itu Kami bentuk dia menjadi makhluk yang lain sifat keadaannya. Maka nyatalah kelebihan dan ketinggian Allah sebaik-baik Pencipta.” Surah Al-Mukminuun ayat 12-14.

Tahukah ayat ini turun bila? Sebelum manusia jumpa mikroskop, x-ray dan sebagainya. Membuktikan bahawa, Tuan punya bicara ini, memang sebenar-benarnya yang menciptakan kita. Sebab Dia Maha Tahu, walaupun ketika itu tiada manusia yang mengetahui.

Nah. Asal kita adalah daripada Allah SWT.

Asal diri kita yang sebenarnya.

“Aku dah memang macam ni. Aurat-aurat ni, memang dari dulu aku tak ambil pusing.”

“Aku memang macam ni. Malas la solat. Buat apa ikut-ikut peraturan Islam ni?”

“Yang baik itu bapak aku. Aku memang macam ini.”

“Ala, nama apa la sangat. Nama saya Muhammad pun, saya bukan Nabi Muhammad. Saya, sayalah. Saya memang macam ini.”

Ya ke itu diri kamu yang sebenarnya?

Atau, sebenarnya kamu ini asalnya lain?

Tahukah kamu asal kamu macam mana? Yake macam kamu sekarang ini? Yake kamu memang macam ini?

Kita tengok ya. Sebelum kita wujud di alam ini, apa yang kita kata kepada Allah SWT:

“Dan (ingatlah wahai Muhammad) ketika Tuhanmu mengeluarkan zuriat anak-anak Adam (turun-temurun) dari (tulang) belakang mereka, dan Ia jadikan mereka saksi terhadap diri mereka sendiri, (sambil Ia bertanya dengan firmanNya): Bukankah Aku tuhan kamu? Mereka semua menjawab: Benar (Engkaulah Tuhan kami), kami menjadi saksi.” Surah Al-A’raf ayat 172.

Ha. Kita sebenarnya, adalah yang mengakui bahawa Allah adalah Ilah kita, mengakui bahawa arahanNya adalah kebenaran, menyimpang daripadaNya adalah kerosakan.

Rasulullah SAW pula bersabda maksudnya: “Setiap bayi itu dilahirkan dalam keadaan fitrah (Islam). “ Hadis riwayat Bukhari.

Kita sebenarnya, diri kita yang sebenarnya, adalah yang telah berjanji dan bersaksi kepada Allah SWT, untuk taat kepadaNya. Dilahirkan kita ke dunia ini oleh Allah SWT dalam keadaan fitrah, suci, bersih, dalam erti kata lain, Islam.

Maka, bila mengetahui siapa yang menciptakan kita, dan ‘bentuk’ asal kita yang bagaimana, apakah yang sepatutnya kita lakukan di dalam kehidupan ini?

Tunduklah, patuhlah.

Maka hakikatnya, apabila kita bermaksiat, ingkar kepada Allah, tidak mengambil Islam sebagai sistem hidup, tidak mengikut peraturan Islam, itu semua adalah berlainan dengan hakikat diri kita yang sebenar-benarnya.

Tidak lain tidak bukan, kita sebenarnya menyimpang dari diri kita yang sebenarnya. Kita pergi ke satu jalan yang salah, yang silap. Kita tidak berada pada tempat yang kita patut wujud sebenarnya.

Jadi, “Aku adalah diri aku. Aku memang dah macam ini.” adalah satu alasan yang tidak betul sebenarnya. Kamu bukan diri kamu apabila kamu mengingkari Allah SWT. Kamu diciptakan olehNya, dan akan kembali kepadaNya, maka apakah pantas kamu hidup tanpa mentaati perintahNya? Pelik bukan?

Penutup: Cukup-cukuplah. Melutut!

Mengapa masih beralasan?

Hidup ini sebentar cuma. Beratkah Islam? Tidak berat apabila kamu telah melaksanakannya. Apakah mungkin yang disuruh oleh Pencipta Manusia, Yang Maha Bijaksana, Yang Maha Mengetahui Segala, itu memberatkan untuk manusia? Sedang dia telah mengetahui kekuatan dan kelemahan manusia.

Dan kita mencagarkan akhirat kita untuk dunia yang sementara? Bodoh bukan?

Semestinya kita mahu yang indah itu abadi selama-lama. Maka apa yang kamu nantikan?

Kamu adalah kamu?

Sedarlah. Kamu bukan kamu, selagi kamu tidak tunduk kepada Allah SWT. Kita semua sama. Saya juga demikian.

Maka marilah kita melutut kepada Allah SWT. Apakah belum sampai masanya?

“Belum sampaikah lagi masanya bagi orang-orang yang beriman, untuk khusyuk hati mereka mematuhi peringatan dan pengajaran Allah serta mematuhi kebenaran (Al-Quran) yang diturunkan (kepada mereka)? Dan janganlah pula mereka menjadi seperti orang-orang yang telah diberikan Kitab sebelum mereka, setelah orang-orang itu melalui masa yang lanjut maka hati mereka menjadi keras, dan banyak di antaranya orang-orang yang fasik – derhaka” Surah Al-Hadid ayat 16.


 

1 Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s